Ananta Wahana Gandeng Abraham Garuda Laksono Sosialisasi Empat Pilar MPR RI Bersama Umat Katolik di Pamulang

0
13 views
Ananta Wahana Sosialisasi 4 Pilar MPR RI.
Ananta Wahana Sosialisasi 4 Pilar MPR RI.

TANGSEL – Ketua Yayasan Padepokan Kebangsaan Karang Tumaritis Abraham Garuda Laksono mengungkapkan peran umat Katolik untuk kemerdekaan.

Abraham menyampaikan Proklamator Republik Indonesia, Soekarno sebagai pejuang pemikir dan pemikir pejuang yang dekat dengan tokoh-tokoh agama termasuk tokoh Katolik.

“Bung Karno punya sahabat seorang pastor Katolik Gerardus Huijtink. Saat dibuang ke Ende tahun 1934, Biara St. Yosef memperbolehkan Bung Karno membaca buku di Perpustakaan Misionaris,” kata Abraham saat menjadi narasumber Sosialisasi 4 Pilar MPR RI bersama Anggota MPR RI Ananta Wahana di Megantara Edupark, Pamulang, Kota Tangerang Selatan, Banten, Sabtu (15/6/2024).

Saat Revolusi Indonesia berkecamuk, lanjut Abraham, Bung Karno dekat dengan Soegija untuk membangun penuh kemerdekaan.

“Ada semboyan yang terkenal, 100 persen Katolik, 100 persen Indonesia,” terang politisi muda yang lolos menjadi Anggota DPRD Provinsi Banten di Pemilu 2024.

Bahkan saat Soegija meninggal di Belanda, tambah Abraham, Bung Karno meminta agar Soegija dimakamkan di Indonesia.

Atas kedekatan itu, dan Bung Karno sebagai penggali Pancasila sebagai Dasar Negara dan ideologi Internasional kata Abraham, Bung Karno memperoleh tiga medali tertinggi Paus dari Vatikan yang membuat Presiden Irlandia iri karena hanya mendapat satu medali.

Foto bersama peserta sosialisasi empat Pilar MPR RI
Foto bersama peserta sosialisasi empat Pilar MPR RI.

Sementara itu, Anggota MPR RI Ananta Wahana berpesan agar umat Katolik lebih mendalami dan berperan dalam membangun bangsa.

Selanjutnya, Ananta mengingatkan pesan Bung Karno untuk Bangsa Indonesia,

“Kalau jadi Hindu jangan jadi orang India. Kalau jadi Islam jangan jadi orang Arab. Kalau jadi Kristen jangan jadi orang Yahudi. Tetaplah jadi orang Indonesia dengan adat budaya nusantara yang kaya raya ini,” pungkas Ananta.

Sementara Romo Petrus Cipto Nugroho, SCJ yang turut hadir, dalam arahannya menyampaikan bahwa ajaran sosial gereja setidaknya punya 3 peran yaitu memperjuangkan keadilan, memperjuangkan kesejahteraan dan mewartakan kebenaran. Oleh karena itu, kata Romo Petrus, umat Katolik harus turut berperan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

“Sebagai warga bangsa kita tidak boleh alergi terhadap politik,” seru Romo Petrus.

Pantauan di lokasi, para peserta yang terdiri dari anggota Markathol sangat antusias mengajukan ide dan gagasan dalam perannya terhadap perkembangan dan persatuan bangsa Indonesia.

Di akhir kegiatan, Ananta memberikan bantuan paket sembako kepada peserta sosialisasi. (Tim)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here