STRATEGI BERTAHAN DALAM BISNIS DI ERA PANDEMIK MELALUI KONSEP DAUR SIKLUS HIDUP PRODUK

0
21 views

Penulis: Juli Ismanto (Mahasiswa Magister Akuntansi Universitas Pamulang)

 

Baru-baru ini kita dihadapkan Banyak banyak bisnis waralaba tutup selama pandemi 2020, penyewa lisensi benar-benar mencoba untuk mentransfer lisensi mereka kepada orang lain, bisnis waralaba akan mulai pulih,” hal ini diungkapkan oleh Levita G Supit, Ketua Komite Tetap Kadin Indonesia bidang Waralaba, Lisensi, dan Pemasaran Jaringan, kepada CNBC Indonesia, Selasa (9/11/21) dalam (Sandi, 2021). Geliat sudah mulai muncul, tetapi pemulihan ke waktu normal masih jauh. Banyak yang tidak dapat diimbangi dengan pendapatan pada tahap awal pandemi.

 

“Meskipun ada sedikit pendapatan, terutama dari pelaku bisnis di mal, biaya tetap terus meningkat. Ketika bisnis ditutup, itu tidak dapat beroperasi, sehingga tidak ada pendapatan tetapi tanggungan terus membayar tenaga kerja bahkan ketika bisnis tidak sepenuhnya dikelola. Banyak waralaba menutup pintu mereka sampai mereka dipaksa untuk menjual hak mereka kepada pihak ketiga.

Namun, itu tidak mudah karena menuntut pendanaan untuk manajemen sumber daya manusia. ” Bisnis sekarang harus selalu online untuk menanggapi aktivitas masyarakat.

Belum lama ini juga, pesaing perusahaan dipaksa keluar dari pasar, menciptakan peluang bagi perusahaan untuk menilai mempengaruhi operasi sampai keuntungan mengalami peningkatan permintaan, yang kemungkinan akan dianggap, mengingat kondisi wabah covid saat ini belum berakhir.

Tantangan dalam memanfaatkan kemungkinan atau mempertimbangkan keadaan pasar tidak pernah menggunakan perencanaan berbasis informasi dan kurang sistematis dan kontrol keuntungan. Untuk membuat rekomendasi kepada manajemen mengenai inisiatif strategis bisnis dan kegiatan berdasarkan analisis menyeluruh.

Langkah dan tindakan strategis lah yang akan diambil untuk mengatasi perlunya analisis komprehensif dengan menentukan penyebab pergerakan trend yang telah meningkat atau menurun dan kemudian berfluktuasi, sekaligus mempertimbangkan kondisi wabah covid, yang belum pasti berakhir, membantu dalam pemahaman kita tentang konsep Daur siklus hidup produk.

Daur Siklus hidup produk adalah kondisi konten di mana suatu produk melewati empat tahap yang berbeda, mulai dari pengenalan melalui pertumbuhan dan kematangan hingga penurunan. Ada era keemasan dan waktu penurunan untuk setiap produk yang ditetapkan.

Keadaan ini dimungkinkan jika setiap produk harus memiliki pesaing, dan pesaing itu terus berusaha untuk merebut dan mendominasi segmentasi pasar yang dimiliki perusahaan.

Misalnya, apa yang terjadi pada ponsel merek Nokia selama dan setelah penurunan penjualan dibandingkan dengan periode sebelumnya terjadi sebagai akibat dari munculnya banyak perusahaan ponsel serupa lainnya yang menawarkan harga dan kualitas yang sebanding dengan Nokia. Di sisi lain, pengguna sudah mulai jenuh dengan handset bermerek Nokia.

Terutama ketika kita mempertimbangkan laju inovasi dalam barang-barang ponsel Nokia, yang begitu cepat sehingga pengguna tidak punya waktu untuk memikirkan dan menikmati satu jenis atau jenis tertentu sebelum jenis lain muncul.

Dalam hal lain, kita dapat berkontribusi dengan menghubungkan konsep dasar siklus hidup produk, yang menyatakan bahwa selama fase pengenalan produk perusahaan ke pasar, konsumen mulai melihat produk, baik melalui iklan di berbagai media dan melalui kunjungan langsung ke titik penjualan maupun secara online.

Dan diproyeksikan bahwa ini akan terus meningkatkan jumlah konsumen yang setia terhadap produk. Di mana produk perusahaan sudah memiliki nilai pasar dan manajemen perusahaan selalu terkendali. Sebuah perusahaan harus meramalkan pengaruh fase ini pada posisi keuangan langsung perusahaan dan dampak tidak langsung dari persepsi publik terhadap produknya.

Untuk mengatasi dan menyelesaikan permasalahan yang timbul sebagai akibat dari produk yang menurun atau posisi jatuh tempo yang menurun, banyak inisiatif strategis dapat diimplementasikan, termasuk: melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap semua produk yang telah diperkenalkan ke pasar; menarik produk yang diproyeksikan akan terus mengalami penurunan penjualan, terutama yang direncanakan seperti makanan dan minuman (Makanan dan Minuman) atau sedang menuju ke arah tertentu.

Dengan kata lain, jika produk tidak dihentikan, diprediksi memiliki pengaruh yang merugikan pada persepsi pasar produk. Dan dalam hal utang, adalah sangat membantu bagi bisnis untuk mengambil utang yang dianggap kedepannya perusahaan mampu membayar kembali.

Berbagai permasalahan dan solusi lainnya yang dihadapi dalam bidang pemasaran, upaya meningkatkan daya saing produk dan penyelesaikan berbagai masalah pemasaran, yaitu dengan menghindari keputusan yang tidak konsisten dengan konsep perencanaan, dan rencana bisnis dapat direvisi jika ditentukan bahwa alasan-alasan ini benar-benar berharga.

Karena setiap keputusan pemasaran diikuti oleh serangkaian dana yang harus diberikan dengan harapan mencapai tingkat perputaran keuangan tertentu di masa depan melalui penjualan yang lebih besar.

Selain itu, mencegah penipuan adalah tindakan penipuan yang disengaja yang mencoba mendapatkan keuntungan dari perilaku penipuan, seperti menjual produk promosi atau menggelembungkan harga atas dasar kelangkaan ketika tidak ada.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here