Pengelola Perumahan Puri Stadion Serang Bantah Tuduhan Bongkar Tembok Batas Tanpa Izin

0
35 views

BANTENKINI.COM, SERANG – Pengelola perumahan Puri Stadion bantah lakukan pembongkaran tembok tampa izin atau dilakukan secara sepihak dan penyerobotan lahan seperti yang di tuduhkan oleh sebagian warga perumahan P&K kota serang.

“Tidak benar itu, kita telah lakukan sesuai prosedur, dan lagi, tembok tersebut yang kita bongkar berada di atas tanah kita, dan terkait penyerobotan lahan yang di tuduhkan, lahan yang mana, wong pagar yang kita bongkar berada di atas lahan kita ko,” Kata Pengelola Perumahan Puri Stadion Aminul Hijri saat dikomfirmasi di kantornya, Rabu, (02/08/2020).

Intinya, kata Amin, pihaknya dalam masalah pembongkaran tembok pembatas tersebut tidak dilakukan secara sepihak, namun telah lakukan prosedur dan mekanisme dengan mengundang warga untuk menyaksikan pada saat pembongkaran dan pada saat dilakukannya pembongkaran pula didampingi oleh aparat dari Kelurahan sumur pecung, kapolsek dan koramil setempat.

“Kita sudah kordinasi, bukan seperti yang di tuduhkan, namun memang pada saat pembongkaran tersebut di lakukan warga tidak ada yang hadir,” terangnya.

Menurutnya juga, pagar tembok yang dipermasalahkan oleh segelintir warga perumahan p dan k tersebut berada di atas tanah pengembang, pihaknya dalam hal ini Pengelola Perumahan Puri Stadion pun telah beberapa kali mencoba berbicara atau bermusyawarah dengan pihak Rukun Tetangga (RT) setempat sebelum dilakukan pembongkaran, namun tidak pernah ada alasan yang di sampaikan terkait keberatan untuk dilakukannya pembongkaran tembok tersebut.

“Mereka hanya beralasan keberadaan perumahan mengganggu, gangguan yang mana?, keberatan yang di sampaikan tidak mendasar, dan tidak beralasan, karna keberadaan perumahan ini tidak menimbul gangangguan apapun, tidak menimbulkan polusi, tidak menimbulkan kebisingan tidak menimbulkan pencemaran dan lainnya untuk masyarakat,” ungkapnya.

Amin juga mempersilahkan jika terkait hal tersebut akan di bawa ke ranah hukum seperti yang disampaikan, karna dalam hal ini, pihaknya telah mempunyai dasar hukum yang kuat.

“Silahkan melaporkan, kami punya bukti kepemilikan lahan, kami tidak merasa melakukan pembongkaran tembok secara paksa, tapi sudah lakukan kordinasi dan upaya baik pada masyarakat dan tokoh setempat, sesuai prosedur dan saran dari beberapa pihak,”tandasnya.

Sebelumnya, sebagian warga Perumahan P&k kota serang tidak terima lahan pagar dibongkar paksa oleh pihak perumahan Puri Stadion, Warga merasa kecewa dengan pihak pengembang yang diduga menyerobot lahan warga secara sepihak dengan membongkar paksa tembok yang merupakan akses jalan penguhubung dari perumahan Puri Stadion dan perumahan P&K.

Mereka pun mendesak, agar pihak pengembang Perumahan Puri Stadion memasang kembali pagar milik warga perumahan P&K, dan apabila keinginan tersebut tidak terpenuhi dalam tenggang waktu 3X24 jam sejak pembongkaran tembok dilakukan, mereka mengancam akan membawa masalah ini ke ranah hukum.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here